Konsep Intensionalitas dan 3 Bentuk Reduksi Fenomenologi Edmund Husserl

Apr 15, 2012 by

Konsep Intensionalitas dan 3 Bentuk Reduksi Fenomenologi Edmund Husserl

Fenomenologi Husserl erat kaitannya dengan “kesadaran’. Husserl membangun konsep pemikirannya tentang fenomenologi didasarkan atas dua asumsi, yaitu:

  1. Setiap pengalaman manusia merupakan ekspresi dari kesadaran. Kesadaran terhadap pengalaman sendiri tersebut bersifat subjektif.
  2. Setiap bentuk kesadaran selalu merupakan kesadaran akan sesuatu. Ini artinya selalu ada subjek dan objek.

Intensionalitas dalam pemikiran fenomenologi Husserl mempunyai ide bahwa kesadaran selalu merupakan kesadaran terhadap sesuatu. Suatu tindakan bisa disebut intensional apabila tindakan itu dilakukan dengan tujuan yang jelas dan kesadaran penuh. Hal ini mirip dengan konsep kesadaran pada pemikiran eksistensialisme Sartre. Jadi, konsep intensionalitas dalam fenomenologi Husserl adalah keterarahan kesadaran dan juga merupakan keterarahan tindakan yang bertujuan terhadap suatu objek.

Tiga (3) bentuk reduksi dalam fenomenologi Husserl merupakan suatu metode dalam menangkap suatu pengertian sebenarnya terhadap objek.

  1. Reduksi fenomenologis: sikap menyisihkan (filterisasi) pengalaman pada pengamatan pertama. Maksudnya adalah bahwa setiap pengalaman pribadi yang bersifat inderawi dan subjektif perlu disisihkan dan disaring terlebih dahulu sehingga pengertian terhadap suatu objek tidak terdistorsi oleh prasangka, praanggapan, prateori, dan prakonsepsi, baik yang berdasarkan keyakinan tradisional maupun berdasarkan keyakinan agama.
  2. Reduksi eidetis: sikap untuk menemukan eidos (esensi) yang tersembunyi. Jadi, hasil reduksi ini merupakan pemilihan hakikat yang sebenarnya, bukan sesuatu yang sifatnya asesoris dan imajinatif semata.
  3. Reduksi transendental: berbeda dengan dua jenis reduksi sebelumnya yang terkait erat antara pemahaman subjek terhadap objek, maka reduksi transendental fokus terhadap subjek itu sendiri. Jadi, reduksi transendental merupakan subjek yang dihayati oleh kesadaran itu sendiri. Subjek empiris diletakkan di dalam kurung untuk mencapai subjek yang sejati. Contoh: ketika seseorang dipukul , namun dia dengan sadar tidak membalas pukulan tersebut (bukan karena takut, terancam, atau kasihan) setelah meletakkan aku (subjek yng dipukul) di dalam tanda kurung, maka orang tersebut telah sampai pada tahap reduksi transendental. Dia berhasil menguasai dirinya dan menjadi subjek sejati seperti yang dimaksud pada penjelasan tentang reduksi transendental.

 

NB: Tulisan ini merupakan tugas mata kuliah Filsafat Eropa pada Program Pascasarjana Kajian Wilayah Eropa Universitas Indonesia yang telah dikumpulkan pada tanggal 1 April 2012 kepada dosen terkait. Dosen: Suma Riella Muridan, M.Hum.

404