Perjalanan Panjang Menuju Takengon, Aceh Tengah

Jun 29, 2011 by

Takengon-NAD

Takengon-NAD

Senin 7 Februari 2011 yang lalu sengaja saya ambil cuti untuk berpetualang menuju Kabupaten paling utara di jalur tengah Aceh, yakni kabupaten Aceh Tengah. Jalur pergi yang saya tempuh adalah melewati jalur pantai timur Aceh, yakni melalui Kab. Langkat (Sumut) – Kab. Aceh Tamiang (NAD) – Kota Langsa (NAD) – Kab. Aceh Timur (NAD) – Kab. Aceh Utara (NAD) – Kota Lhokseumawe (NAD) – Kab. Bireun (NAD). Dari Bireun kami harus memotong ke kiri melewati satu Kabupaten, yakni Kab. Bener Meriah, sebelum sampai di ibukota Kab. Aceh tengah yaitu Takengon. Perjalanan panjang sejauh hampir 420-an KM ini saya dan temanku tempuh dalam waktu hampir 11 jam dengan menggunakan motor New MegaPro, dengan perjanjian setiap 100 km ganti supir.

Kami sempat tiga kali berhenti yakni di Langsa untuk makan siang, di Idi (Aceh Timur) karena shift saya sebagai supir selesai, dan di Lhokseumawe untuk minum kopi. Akhirnya sekitar jam 21.30 kami berhasil memasuki Takengon. Oh iya hampir lupa, jalur Bireun menuju Takengon merupakan stage tanjakan pertama kami dan kami lalui kala langit malam lumayan bersahabat, bayangkan saja jam 7 malam terasa seperti maghrib di Jakarta!
Kami mencari-cari wisma atau losmen murah, dan akhirnya terpilihlah Wisma Intan di belakang alun-alun Kota Takengon. Beruntungnya wisma ini baru saja buka sekitar 20 hari dan masih memberikan harga promosi (kata sang pemilik wisma harga promosi akan berlaku hingga April), kami memilih kamar standar dengan single bed yang berharga promosi Rp. 100.000/malam. menikmati Takengon malam hari tak sempat kami lakukan karena kondisi fisik yang tak lagi kuat untuk duduk di motor kembali, tapi dari dinginnya saja saya menjadi teringat akan Batu di Jawa Timur sana. Kami pun tidur dengan cepat Zzzzzz……. dan bingo! Pemandangan pagi hari dengan kabut tipis tersenyum manis pada kami ketika membuka pintu kamar.

Setelah selesai mandi dan sarapan pagi, kami pun berangkat menuju Danau Laut Tawar yang merupakan obyek wisata wajib dikunjungi saat di Takengon. Danau Laut Tawar atau Danau Air Tawar terletak tidak begitu jauh dari pusat kota Takengon hanya dengan berkendara 10 menit saja anda sudah bisa melihat sisi utara dari danau ini. Banyak yang bilang ini Toba-nya Aceh dan saya rasa ucapan itu benar, walau ukuran danau ini tidak sebesar Danau Toba tentunya. Tidak diketahui bagaimana danau ini terbentuk, penduduk di pesisir danau jarang yang bisa berbahasa Indonesia dengan baik jadi saya pun kadang tidak mengerti apa yang mereka katakan ketika mereka bercerita mengenai danau ini. Sebagai perbandingan saja, jika mengitari Danau Toba kita butuh waktu 2-3 hari, maka untuk memutari danau ini hanya memakan waktu satu jam 30 menit saja (dengan catatan anda hanya memutar saja tanpa mengambil foto). Akan tetapi jika bicara tentang kejernihan air, maka Danau Air Tawar ini lebih unggul daripada Danau Toba.

Karena letak Kota Takengon dan Danau Air Tawar berada di tengah-tengah hamparan bukit-bukit pemandangan sekitarnya pun juga tak kalah indah. Sebenarnya ada dua obyek wisata lain yang tak sempat saya kunjungi yakni Gua Loyang Koro dan Air Terjun Bintang. Namun dinginnya cuaca dan pemandangan indah Danau membuat saya rela tidak melihat dua tempat itu.

Dalam postingan saya berikutnya nanti, akan saya gambarkan bagaimana perjalan pulang dari Takengon melewati lintas tengah Aceh yang menanjak dan menantang. Salam. (deha)

           

           

I love the blue of Indonesia, its a flavor in the air.
I love the blue of Indonesia, you can taste it everywhere.
I love the blue of Indonesia, its my kind of blue.


Ditulis oleh: Donny Hermaswangi, S. Hum.

Related Posts

Share This

404